Harga Tiket Penyebrangan Pelabuhan Lembar ke Padang Bai

Penyebrangan yang ke 3 kali nya untuk menyebrangi selat lombok, penyebrangan paling lama jika dibandingkan dengan penyebrangan gilimanuk ke ketapang atau penyebrangan merak ke bakauheni. Gw sebelumnya sudah bahas kalau nyebrang ke lombok ke bali atau sebaliknya buat yang ga biasa naik kapal laut bisa mabok, karena lama perjalanannya sekitar 4-5 jam. 

Penyebrangan gw kali ini tidak menggunakan kendaraan sepeda motor melainkan perorangan, dimana gw baru saya turun dari gunung rinjani dan mengunjungi pulau kenawa yang ada di sumbawa, kini saat nya kembali pulang melalui jalur darat dan mengharuskan gw untuk melewati pulau bali, mau ga mau gw harus nyebrang lagi selat lombok ini.

Sengaja gw nyebrang selat lombok di waktu malam, disamping perjalanan yang memakan waktu panjang, kalau siang tentu akan terasa panas. Kalau jalan malam gw bisa tidur dengan puas di kursi penumpang, yang kebetulan penumpang untuk penyebrangan Lombok ke Bali tidak terlalu ramai jadi banyak kursi kosong yang bisa dipakai untuk selonjoran kaki.

Sengaja judul posting ini gw kasih begitu, karena mau cerita apalagi sebelumnya gw udah bahas tentang penyebrangan selat lombok. Gw kebetulan nyebrang lagi dan gw mau bahas tentang harga tiket nya aja 😀 hehehe, kali aja ada temen-temen yang akan melakukan travelling ke lombok melalui jalur darat , sehingga bisa mengestimasi biaya termasuk penyebrangan ini.

Oke deh kawan, gw nyebrang terakhir tanggal 23 mei 2015 (dini hari) tanpa bawa kendaraan jadi bayar tiket penyebrangan untuk perorangan, harga tiket penyebrangan dari lembar ke padang bai bali uma Rp44.000. Tuh gw lengkapi juga dengan foto tiket yang gw bayar. Ketika tiket sudah ditangan langsung aja gw masuk ke kapal dan mencari posisi untuk tidur. Gw ga mau melek selama perjalanan hehehehe lagi pula ga ada pemandangan kalo malam.